Pages

Saturday, October 15, 2016

Journey to Dubai (1)

Alhamdulillah dikasih Allah kesempatan untuk pergi ke Dubai lagi...
Gurun pasir yang sudah bermetamorfosa menjadi megapolitan mewah dan canggih. Kepergian kali ini memang udah direncana beberapa bulan sebelumnya, dan sebulan sebelum hari H urusan tiket juga udah beres.

Tahun 2014 dulu, kami pergi ke Dubai naik Emirates pp. Kali ini, karena tiket Emirates lagi maharani bala-bala, jadi kami pilih maskapai lain dengan berbagai pertimbangan. Untuk berangkatnya kami pilih Srilankan Airlines, dengan rute Jakarta-Colombo dan Colombo-Dubai. Dan karena anak2 udah cukup besar, untuk lebih memangkas biaya kami berangkat bertiga aja dari Indonesia.


❤ Day 1 - Minggu, 9 Oktober 2016

Kami berangkat dari Jogja naik Batik Air. Alhamdulillah bisa dibilang on time (yaah telat 5-10 menit masih termaafkan lah...)
Sampai di Jakarta sekitar jam 11. Setelah ambil bagasi, kami nunggu shuttle bus untuk pindah ke terminal internasional. Turun di terminal 2D, kami memutuskan untuk maksi dulu karena anak-anak juga udah laper. Pilihan jatuh ke Hokben yang paling deket dan 2N juga doyan pastinya.
Selesai makan, kami bersiap untuk check in. Sempat bolak balik nyari gate untuk penerbangan kami, kok nomor penerbangannya ga ada di setiap pintu masuk. Akhirnya nanya ke sekuriti, dan kami masuk lewat gate yang disebutkan. Sampai di dalem juga masih nanya lagi ke petugas di mana counter check in-nya.
Srilankan Airlines ini dioperasikan oleh Mihin Lanka, maskapai dari SriLanka juga. Nomor penerbangan di tiket itu UL ****, tapi ternyata "gabung" dengan Mihin Lanka yang nomor penerbangannya MJ ***. Yaah pantesan dicariin ga ketemu.... 🙈

Counter Mihin Lanka lumayan nyelempit dan kecil. Perasaan gak enak udah dimulai dari sini, apalagi selesai check in petugasnya bilang...
"Maaf ibu, nanti pesawatnya agak kecil ya... Ibu stand by aja jam 13.20. Ibu silahkan nanti sama petugas yang itu..."
Dia nunjuk petugas yang lain. Mereka juga sempet ngomong sesuatu, entah apa, tapi hati kecilku berharap semoga urusanku dilancarkan.

Selesai check in, kami ke konter imigrasi. Antrinya panjang tapi pergerakannya lumayan cepet. Petugasnya juga lumayan ramah, nggak kaya waktu mau berangkat umroh dulu. Pertanyaannya hampir sama dengan petugas check in tadi...
"Mau jalan-jalan ke Dubai ya...?"
"Tinggal di Dubai...?"

Urusan cap paspor beres, kami jalan menuju gate yang tertulis di tiket. Sampe di gate, ternyata belum buka dan masih dipakai maskapai lain.
Lah kok aneh sih... Perasaan makin ga enak deh...
Akhirnya nunggu dan sempet ngobrol-ngobrol dengan seorang ibu asal Malang yang mau ke Dubai juga. Dia kerja di Sharjah. Kami sama-sama baru pertama kali naik Srilankan Airlines. Setelah itu, ada petugas yang ngasih info kalo gate untuk penumpang Srilankan digeser dari D6 ke D7. Baiklah....
Sampai di ruang tunggu, cepet-cepet turun untuk sholat dan BAK.
Setelah itu nunggu... agak gelisah juga kok belum dipanggil untuk boarding. Bakalan telat nih pesawatnya. Petugasnya juga ga banyak.
Akhirnya sekitar jam 2 lebih penumpang dipanggil untuk boarding. Setelah itu pesawat udah siap di runway, masih antri take off juga sekitar 1 jam.
Daan pesawatnya memang kecil sodara sodara... Seat-nya 3 3 kaya pesawat lokal. Di depan seat ga ada screen-nya, dan sepertinya aku agak apes dapet yang kaya gini...



Pesawatnya penuh sama anak-anak sekolah Srilanka yang abis turnamen badminton. Abege abege dan selama dalam perjalanan sibuk mondar mandir, guyon, dan ngobrol dengan bahasa yang sepatah katapun aku ga ngerti 😅

Yang agak menghibur dari semuanya adalah meal-nya lumayan enak. Ada 2 pilihan seperti yg ditawarin pramugaranya, rice & chicken or vegetarian noodle. Aku pilih rice & chicken, yang ternyata adalah nasi goreng sama sate ayam tanpa bumbu kacang, enaak...


2N pilih veggie noodle, isinya ya mie goreng, pake sayur dan tahu bacem.



Sempet denger penumpang belakangku nanya sesuatu ke pramugara, dan dijawab "from Indonesia"
Kenapa Pak... naksir tahu bacemnya? Emang sedep kaan....
Jangan lupa dibikin lagu yaa.... 😉

Perjalanan relatif lancar, walaupun sejujurnya aku agak kuatir pesawat seperti ini bisa untuk penerbangan internasional. Alhamdulillah setelah 4 jam lebih terbang, kami mendarat di Bandaranaike International Airport di Colombo, Srilanka. Hari udah hampir petang. Cepat-cepat turun dari pesawat dan segera menuju gate untuk penerbangan selanjutnya Colombo - Dubai.

Baca juga : Trip to Dubai (1)

Ada sedikit masalah waktu koper kabinku di-scan. Petugas nyuruh buka, mereka curiga ada something like chilli powder. Memang koper kabinku itu isinya makanan semua... Ada bakpia, kripik pisang, empek-empek, ayam panggang, dan sate jamur (laper Buuu....?)
Karena ga ada sesuatu yg dilarang, akhirnya lolos dan langsung boarding.
Kayanya kami dan beberapa penumpang lain dari Jakarta memang penumpang terakhir, karena sekitar 10 menit setelah kami masuk, pesawat langsung taxiing. Pesawat yang dari Colombo ini much much better dari yang sebelumnya, meskipun ga besar-besar banget. Seat-nya 2 4 2, ada touch screen-nya. Kalo space buat kaki yaa standar kelas ekonomi lah...

Penerbangan ke Dubai relatif lancar juga, sekitar 4 jam alhamdulillah kami mendarat di Dubai International Airport. Jamku masih WIB, jam 00.30 atau jam 21.30 waktu Dubai. Kalo pergi ke Dubai atau travelling ke manapun, pake alas kaki dan baju yg nyaman (sesuai cuaca) is a must. Di Dubai ini aja turun dari pesawat menuju ke konter imigrasi, jalannya lumayan jauh. Pake naik kereta juga, turun dari kereta masih jalan lagi. Di konter imigrasi aku dipanggil petugas, dikasih prioritas antrian untuk ibu-ibu yang bawa anak.
Abis ngecapin paspor, nunggu ambil bagasi. Di sini kemaren nunggu lumayan lama, 1 jam lebih. Sempet kuatir jangan-jangan bagasiku ketinggalan di Srilanka, tapi akhirnya lega waktu koperku akhirnya keluar semua.

Bagasi beres, kami jalan keluar. Papanya 2N udah nunggu dari tadi, alhamdulillah lega bisa sampai Dubai lagi dengan lancar dan selamat....


To be continued 😊

No comments:

Post a Comment