Pages

Thursday, November 24, 2016

Catatan Perjalanan

Kali ini mau nulis tentang hal-hal yang aku temui selama perjalanan maupun di Dubai kemaren, hal-hal kecil tapi berkesan di mataku, juga sedikit review tentang maskapai yang aku pake.

Seperti yang udah aku ceritain di sini, aku berangkat ke Dubai naik Sril*nk*n Airlines. Ada 2 pilihan waktu kami mau booking tiket, maskapai yang ini dan Cath*y P*sific. Cath*y pake transit di Hongkong, dan total durasi perjalanannya lebih lama. Jadi kami pilih Sril*nk*n karena tiketnya murah dan transitnya gak lama. Dan dapet tambahan info dari temen, ada yang pernah terbang dari Jakarta ke Dubai dan transit di Hongkong, total perjalanannya malah hampir 2x lipat dari penerbangan direct. Yaa kalo emang pengen mampir Hongkong, mau jalan-jalan di sama juga gak papa siih... Cuma kalo tujuannya ke Dubai, akan jauh lebih lama dan capek kalo transitnya di Hongkong. Agak "ngalang" kalo orang Jawa bilang... Ngalang itu jalannya nggak serute/searah gitu.

Well, mungkin karena murah ya... Jujur aku nggak sreg dengan Sril*nk*n. Pesawat yang dari Jakarta ke Colombo, kalo boleh dibilang masih jauuuh lebih bagus pesawat lokal kita. Pesawatnya kecil, seat-nya 3-3, gak ada monitor/screen di depan kita (ini penerbangan internasional padahal... jadi berasa buta arah dan ga tau udah sampe di mana)
Pramugarinya juga nggak terlalu ramah.
Yang agak menghibur cuma makanannya, lumayan enak... Terutama yang dari Jakarta ya, karena masih masakan Indonesia jadi cocok di lidah.

Baca juga : Journey to Dubai (1)

Kalo yang dari Colombo ke Dubai, pesawatnya lebih besar dan lebih bagus. Seat-nya 2-4-2. Cuma *again* pramugarinya nggak ramah dan nggak helpful.
Jadi ceritanya waktu mendarat di Colombo itu udah agak telat dari schedule. Udah gitu di pas pemeriksaan koperku dibongkar karena mereka curiga ada chilli powder. Setelah itu larilah kita boarding karena udah gak ada penumpang lain. Di atas pesawat aku kesulitan naro koper di bagasi atas, semua udah penuh. Ada sih celah celah kecil tapi nggak cukup untuk koperku. Aku bilang ke pramugari, minta dicariin bagasi yang masih muat untuk koperku. Dia nyariin dan ada tempat kecil di sebelah bagasi untuk selimut-selimut penumpang. Aku kerepotan ngangkat koper ke atas. Pramugarinya gak tau sibuk ngapain, penumpang laki-laki yang duduk di bawah bagasi itu juga dieeem aja gak bantu angkatin atau gimana. Akhirnya dengan ngos-ngosan aku berhasil masukin koper ke atas.

Masalah pramugari yang nggak bantuin angkat koper penumpang ini, aku pernah baca *lupa di mana* kalo mereka memang dilarang ngangkat barang yang berat karena dikuatirkan kalo cedera. Aku perhatiin memang pramugari-pramugari rute lokal juga nggak pernah bantuin angkat, jadi kita yang angkat trus mereka bantuin dorong masuk ke bagasi aja.
Yah kalo memang seperti itu peraturannya, aku juga gak bisa nyalahin si pramugari kalo gak bantu angkatin koper.

Tapiii... pengalaman yang berbeda banget waktu aku pulang dari Dubai naik Sing*pore Airline. Cabin crew-nya jauh lebih helpful, dan ada satu pramugari yang aku perhatiin lincah dan gesit banget bantuin penumpang masukin barang ke bagasi atas. Dia mau ngangkat juga, sampe manjat di samping kursi penumpang biar bisa geser-geserin tas di bagasi sehingga bisa muat lebih banyak. Aseliik gesit banget mbaknya ini... bisa bayangin kan yaa seragam pramugarinya dress batik panjang ada belahannya gitu, tapi dia bisa gesit banget. Cukup friendly juga... mungkin karena kita serumpun ya... Mereka bisa bahasa Melayu, Inggris, dan Mandarin. Kalo mereka dapet award sebagai The Best Cabin Crew ya gak heran sih... Menurutku memang helpful banget.

Jadi sebenarnya pramugari boleh bantu angkat-angkat koper penumpang nggak...? Hahaha... pertanyaan gak penting ya. Biar tau aja sebenarnya kewajiban cabin crew dan hak penumpang itu gimana, karena aku melihat dan mengalami 2 hal yang bertolak belakang.

Di luar masalah service, yang aku perhatiin lagi dari mbak mbak pramugari yang cantik dan langsing itu adalah... make up-nya. Hahaha.... itu selalu jadi perhatianku, apalagi kalo memang make up-nya bagus dan cantik banget.
Yang juara menurutku so far adalah pramugari Emir*tes. Make up-nya itu setipe dan kayanya lipstiknya juga kembaran deh... Semua pake warna lipstik yang sama, merah marun gitu sewarna dengan lipit di roknya.
Dan yang bikin aku terkesan juga, dengan penerbangan long haul begitu kok mereka nggak keliatan kusut ya...? Baik wajahnya maupun bajunya. Make up tetep rapi jali (ya ini bisa touch up sih ya), tapi roman muka gak keliatan capek, dark circle diumpetin ke manaa gitu... Outfit juga tetep rapi. Pokoknya tampil prima banget melayani penumpang. Mau pesawat goyang pun tetep senyum. Tuntutan profesi ya... 😉 Pernah baca juga mereka memang ada perawatan khusus. Yaa no wonder sih... Pramugari lokal aja katanya kalo ada jerewi di wajah nggak boleh terbang.

Beralih dari topik pesawat dan make up mbak pramugarinya, sekarang ngomongin Dubai, ya. Dubai di mataku itu adalah kota yang begitu gemerlap, bergelimang kemewahan, sekaligus ambisius. Mereka udah lama menyadari bahwa nggak bisa mengandalkan minyak sebagai sumber pemasukan, jadi mereka geber di pariwisata. Dibikinlah tempat-tempat dan bangunan yang serba ter... terbesar, terluas, tertinggi, termegah... Bisa jadi magnet untuk menarik orang datang. Terakhir kemaren setelah aku balik, Legoland sama The Dubai Water Canal dibuka. Canal ini ceritanya mau bikin ala ala Venice gitu. Jadi bisa naik kapal menyusur canal di tengah kota Dubai. Belum lagi tempat-tempat rekreasi dan belanja. Kayanya nggak abis-abis deh, adaa aja yang baru yang belum pernah didatengin.

Baca juga : Journey to Dubai (9)

Di sini memang negara muslim, tapi semua orang dari negara manapun, ras apapun, boleh masuk baik sebagai turis, pekerja, atau pebisnis. Jadi di Dubai bisa kita temui orang (hampir) dari seluruh dunia. Semacam melting pot lah...
Fasilitas untuk umum serba canggih dan teratur. Kalo macet sih tetep ada ya... Tapi menurutku nggak parah banget, sih. Yang agak ngeri itu driving habit-nya orang sini, yang mana pendatang yang nyetir di sini jadi ikutan habit-nya. Karena jalan rayanya lebar dan jarang ada traffic light, rata-rata orang nyetir mobil bisa sampe 120km/jam. Itu kalo gak ada speed limit mungkin bisa ngebut lagi. Nggak jarang juga yang nyetirnya srudag srudug.

Kalo soal makanan... Selama di Dubai kemaren kalo pas jalan ke mall seringnya kami beli fast food, hehe... Yaa gimana yaa... itu yang paling aman untuk lidah anak-anak. Fast food-nya yang di Indonesia juga ada, yaa itu itu aja... Pernah aku lagi pengen anget-anget trus nyoba beli kaya ramen gitu, rasanya kurang nendang. Bener kata orang-orang kalo jalan ke luar negeri jangan lupa bawa kecap sama saus sachetan, itu bisa menyelamatkan rasa banget. Masalahnya kemaren aku lupa bawa.... *hadeeeh*
Kulinernya kalo di mall besar sebenarnya cukup beragam, ada masakan Arab, India, Turki, Jepang, Italia, sampe yang umum banget kaya fast food itu. Kalo masakan Arab or India, well... aku nggak berminat mencoba. Yang kutau biasanya makanannya spicy banget, berasa bumbu rempah-rempahnya. Kalo Jepang yang fushion atau Itali pasta pastaan gitu bole laah...

Oh ya, ada kejadian kecil tapi sangat mengesankan buatku.
Jadi ceritanya pas malam terakhir di Dubai, waktu itu abis dari Dubai Mall trus mampir belanja ke Carrefour. Saat di kasir, aku ngambil barang dari keranjang trolley-ku dan naro di meja kasirnya. Ada salah satu barang yang menggelinding jatuh. Orang yang antri di belakangku bantu ngambilin. Dia perempuan cantik dan modis, kulit putih, nggak tau dari negara mana... Soalnya orang Mid East juga ada yang putih kaya bule. Nah setelah itu dia malah bantu ngangkat keranjang trolley-ku biar aku gampang naro barang-barang belanjaanku di kasir. Sebenernya aku nggak perlu bantuan dan nggak minta dibantu juga, cuma mungkin dia kasian liat aku kaya kerepotan mindah-mindahin barang, jadi dia bantu ngangkatin. Setelah selesai pun dia bantu naro trolley-nya di pinggir kasir. Duh beneran deh rasanya bahagia dan terharu dengan perhatian dan bantuannya. Keinget waktu di pesawat aku kerepotan ngangkat koper ke atas gak ada yang bantuin sama sekali, trus ini ada mbak mbak cantik dan modis yang gak sungkan-sungkan bantu angkat trolley belanjaku biar aku gampang mindahin barang.

Baca juga : Catatan Kecil Tentang Keyakinan dan Toleransi

Jadi dapet pelajaran dari situ... Sekecil apapun bantuan kita mungkin akan sangat berguna buat orang lain. Kita bisa bantu orang meskipun gak seberapa juga rasanya bahagia 😊
 

Wednesday, November 16, 2016

Journey to Dubai (10)

Day 12 - Kamis, 20 Oktober 2016

Hari ini gak ada rencana keluar karena Papanya 2N udah masuk kerja lagi. Di rumah juga setrikaan numpuk jadi ya beberes dan istirahat aja karena beberapa hari kemaren udah pergi-pergi terus.

Day 13 - Jumat, 21 Oktober 2016

Alhamdulillah untuk Jumat ini dan Sabtu besok Papanya 2N dikasih libur lagi. Setelah pengajian dan Jumatan, kami makan siang di rumah. Rencana hari ini mau tengok temen yang abis lahiran kemaren.
Berangkat dari rumah udah siang, langsung menuju ke rumah sakit. Di sana sekitar setengah jam, abis itu lanjut ke Dubai Mall. Naura mau nyobain Ice Rink.



Main di Ice Rink ini ada jadwal/session-nya, sekali main 1 jam 45 menit. 15 menit sisanya untuk bersihin arena dan nyiapin sesi berikutnya. Tiap sesi ada temanya. Pas kita dateng jadwal main berikutnya masih agak lama jadi bisa sholat dan ngemil-ngemil dulu. Berhubung aku gak berminat main, yang masuk ke arena cuma 2N ditemenin papanya.



Kalo main ice skating Naura udah lumayan bisa, modal nekat aja sih hehe...
Jadi cuma penyesuaian sedikit dan selanjutnya udah lancar meskipun belum expert banget. Nino sempet main dibantu papanya, tapi nggak lama trus minta keluar. Antara bosen dan lapar... Lumayan dingin juga di arenanya karena es beneran.

Karena aku juga mulai lapar jadi kami berdua naik ke food court. Selesai makan, gantian yang abis main ice skating laper jadi kami ketemuan di atas. Udah beres urusan perut, mampir musholla untuk sholat dan setelah itu kami cabut dari Dubai Mall. Di perjalanan pulang mampir Carrefour, mau belanja oleh-oleh yang berupa makanan. Selesai belanja udah sekitar jam 10 malem, langsung pulang ke apartemen.


Day 14 - Sabtu, 22 Oktober 2016

Hari terakhir di Dubai... antara sedih liburan selesai sekaligus udah kangen rumah dan rutinitas. Hari ini nggak ke mana-mana, beberes dan packing aja di rumah.

Sore abis Asar udah check out dan menuju airport. Perjalanan dari apartemen ke airport cuma sekitar setengah jam aja. Di airport juga proses check in-nya alhamdulillah gak antri lama.

Setelah salam-salam perpisahan sama Papanya 2N, kami masuk antri counter imigrasi. Lumayan panjang antriannya. Setelah itu antri scan barang, trus jalan ke tempat nunggu kereta. Dari sana naik kereta menuju ke gate-nya. Turun dari kereta juga jalannya lumayan jauh. Jadi beneran deh kalo travelling itu pastikan baju, sepatu, apapun yang kita pakai itu nyaman.

Setelah jalan lumayan jauh, ketemu juga gate-nya. Mumpung masih ada waktu sebelum dipanggil boarding, kami sholat dan ke toilet dulu. Udah beres urusan krusial, kami duduk di gate. Pas lagi nunggu gitu, ada ground crew yang dateng nyamperin. Dia nanyain bagasiku ada berapa, ngecek paspor, dan sebagainya. Aku bawa 1 koper untuk masuk cabin, isinya makanan (sebagian besar coklat), mukena, charger, dan printilan-printilan yang memang harus aku bawa terus. Si ground crew ini kemudian nyuruh aku kasihin koper ke crew yang lain, dia gak nanya atau jelasin apa pun. Nah aku juga husnudlon aja sama crew SIA ini yang katanya service-nya ranking 1 sedunia, mungkin kopernya mau dimasukin cabin dulu, jadi nanti penumpang tinggal naik dan mempercepat antrian karena gak usah ngangkat-ngangkat ke atas.

Baca juga : Catatan Perjalanan

Setelah ngasihin koper, aku WA-nan sama Papanya 2N. Bilang juga kalo koper yang mau masuk cabin tadi disuruh kasihin ke ground crew. Nah Papanya 2N bilang itu mau dimasukin bagasi. Iya bagasi pesawat bukan cabin.
Nah loh !
Kok tadi crew-nya gak bilang apa-apa ya... Isinya makanan gitu kalo masuk bagasi ntar sampe Indonesia tinggal nyendokin aja *gubraak*

Aku datengin salah satu crew dan nanyain koperku tadi, dia nanya ke temennya dan katanya udah telanjur masuk bagasi. Duh !
Sementara itu penumpang udah mulai dipanggil untuk boarding. Aku coba bilang ke crew yang lain kalo mau ambil koperku lagi. Harus ada cara biar mereka mau ngambilin. Mereka meyakinkan kalo barangku gak akan ilang, bisa diambil sesampainya di Indonesia. Bukan masalah itu, tapi isinya itu bisa meleleh dan remuk redam kalo masuk bagasi. Mungkin mereka gak mau tau, jadi aku bilang di dalamnya ada mukena yang mau aku pakai.

"We can give you another praying cloth, ma'am..."

Haduuh... harus cari alasan lain. Ada 2 crew, perempuan sama laki-laki, aku bilang lagi ke yang perempuan, di dalamnya ada obat-obatan dan makanan untuk anak-anak, dokumen penting dan barang lain yang akan aku pakai selama penerbangan. Dan aku bilang juga kalo crew yang tadi minta koperku gak bilang kalo ini mau dimasukin bagasi. Pokoknya ngeyel, koperku harus balik. Akhirnya si petugas perempuan lari ke bagasi pesawat, dan gak seberapa lama dia dateng sambil ngos-ngosan dengan membawa koperku. Alhamdulillah....
Dia bilang, lain kali kalo memang ibu mau bawa kopernya ke cabin, walaupun dipaksa jangan mau dimasukin ke bagasi.
Yaa meneketehee... gak pernah ngalamin sebelumnya naik maskapai lain dan crew yang tadi nanyain barang juga gak bilang apapun. Ya sud... jadi pengalaman aja... Baru pertama kali ini naik SIA, dan gak ngira juga koper udah dibawa sampe gate kok masih diminta lagi untuk masuk bagasi. Kirain kan urusan bagasi udah kelar waktu check in tadi.

Setelah urusan koper selesai, bisa boarding dengan lega.
Well... holiday is over, back to Indonesia...

Bye Dubai... Till I see you again !

Baca juga : Trip to Dubai (8)

Tuesday, November 8, 2016

Journey to Dubai (9)

Day 11 - Rabu, 19 Oktober 2016

Hari ini agendanya mau naik Burj Khalifa, udah booking tiket sejak hari Senin. Kami booking-nya yang sore mendekati sunset, jam-jam ini termasuk prime time dan cepet banget sold out. Alhamdulillah... bisa dapet 4 tiket.

Burj Khalifa ini adalah bangunan tertinggi di Dubai, dan di-klaim juga sebagai yang tertinggi di dunia untuk saat ini. Tempatnya masih 'sekompleks' dengan Dubai Mall.

Sebelum ke Dubai Mall, kami meluncur ke Hard Rock Cafe Dubai yang ada di Jashanmal dulu, mau beli titipan tante. Jashanmal ini mall kecil tapi elite, isinya gerai-gerai barang branded semua. Abis dari sana, kami meluncur ke Al Karama, mau ambil ID card yang udah jadi di kantor pos di depan kantor medical. Dari Karama mampir ke Carrefour di City Center Sindagha sebentar, ada yang kelupaan dibeli kemaren. Setelah itu meluncur ke Dubai Mall.

Sampai di Dubai Mall kami makan siang dulu di food court. Selesai maksi, kami turun ke lantai bawah untuk mulai proses masuk ke Burj Khalifa. Karena udah beli tiket online, kami cuma konfirmasi aja, trus lanjut masuk untuk pemeriksaan.



Antriannya lumayan panjang. Semua orang dan barang bawaannya diperiksa kaya di airport itu. Setelah proses pemeriksaan selesai, kami lanjut jalan, masuk ke sebuah lorong yang menghubungkan Dubai Mall dengan Burj Khalifa. Dari lorong itu naik pake eskalator, dan sampai di semacam selasar yang di dindingnya ada monitor yang menampilkan proses pembangunan Burj Khalifa dari awal.











Sampai di ujung, kami antri untuk naik lift yang juga di-claim sebagai lift tercepat di dunia. Dari lantai dasar sampai level 125 ditempuh hanya dalam waktu sekitar 1 menit saja. Tapi lift-nya alus banget, nyaris gak kerasa. Cuma memang kalo udah sampe level 100an gitu kuping mulai berasa budeg kaya kalo naik pesawat, jadi harus nelen ludah biar plong lagi, hehe... Selama 1 menitan naik lift itu, lift-nya digelapin dan ada suara rekaman narasi tentang Burj Khalifa. Ada guide-nya juga yang nemenin di lift.

Sampai di level 125, turun lift juga ada guide yang menyambut. Et voilĂ ... kita bisa liat semua sudut kota Dubai dari ketinggian sekitar 400 meter.







Tiket yang kami beli ini bisa untuk naik ke level 124-125. Level ini adalah The Highest Observation Deck, gardu pandang tertinggi di dunia. Ketinggiannya 452 meter. Bisa sih naik ke level atasnya lagi sampe bener-bener puncak di level 163, tapi harus bayar lagi. Duh makasih deh, di level 125 ini udah cukup bikin singunen, hehe...


The Highest Observation Deck



Kita bisa sepuasnya foto-foto di level 124-125 ini, jadi sekali naik dan nyampe di situ puas-puasin deh... Mau liat-liat, mau foto-foto gaya apa aja terserah.
Mau foto sendiri atau pesen foto ke petugas juga bisa (tapi kalo pesen ya bayar). Ada toko suvenir juga di situ, suvenirnya lebih spesifik bergambar/berbentuk Burj Khalifa, tapi ya memang lebih mahal daripada di toko suvenir yang aku ceritain kemaren.

Kami bertahan di atas sampai Maghrib, bisa liat sunset dan dancing fountain dari level 125.



Setelah itu kami turun, lewat lift yang sama dan dengan kecepatan yang sama. Yang tadi naik, sekarang turun. Bisa bayangin gak gimana rasanya turun dari lantai 125 ke dasar hanya dalam waktu 1 menitan ?
Yaa geli geli di kaki gituu.... ada tekanan udara di kuping juga.

Sampai di bawah, kami melewati selasar yang sama dengan waktu naik tadi, tapi beda jalur dan ada penyekat/pembatasnya berupa foto-foto pembangunan Burj Khalifa dan orang-orang yang terlibat di belakangnya. Ada puluhan orang dan mereka berasal dari berbagai negara.

Turun dari Burj Khalifa, kami mau liat dancing fountain. Masih di dalem Dubai Mall juga. Mall ini emang gedeee bangeett.... muterin 1 lantai aja pulangnya kaki ditempelin koyo wkwkwk...

Baca juga : Trip to Dubai (3)

Dancing fountain ini mainnya emang malem, jadi lepas Maghrib gitu baru mulai. Satu lagu sekitar 3-4 menit, jeda antar lagu sekitar 15 menit. Dari tempat nonton dancing fountain ini kita bisa liat Burj Khalifa yang tinggi menjulang. Sekarang lebih bagus lagi kalo malem, di antara jeda lagu kita bisa liat permainan lampu yang bagus banget di dinding Burj Khalifa.





Selesai 1 lagu, kami langsung beranjak pergi karena Papanya 2N ada keperluan. Tahun 2014 dulu kami sempat nonton beberapa lagu, bagus-bagus semua... Lagunya juga dari berbagai negara. Jadi kuping dengerin lagu dan mata ngeliat dancing fountain. Sangat memukau....

Alhamdulillah bisa ada di Burj Khalifa selama 2 jam dan alhamdulillah untuk semua kesenangan hari ini...